{October 19, 2011} Take and Give..

#Pernah denger pernyataan ini (atau sejenisnya) ga??

A: “Saya capek, selalu sayaaa yang memberi.. enak baget dia?? mana bisa kayak gitu??”

B: “Emang kenapa??”

A: “Inii.. si C (pasangannya).. bener” deh… kurang apa sih saya, ini salah satu contohnya.. dia mau saya ga pake rok diatas lutut, ya udaahh aku berubah.. Giliran aku minta dia ga merokok ga mauu..”

B: “terus gimana??”

A: ” Ya mau putus laah.. mana bisa dilanjutin.. hubungan kan harus take and give, saling memberi dan saling menerima..”

Emang kadang kita sebel banget kan ya? kalau dalam suatu hubungan perasaan selalu pihak kita yang ‘memberi’, ‘mengalah’ apapun itu lah.. Kalau ga terpenuhi, ya kita putus aja.. TAPI… coba jika kita kaitkan dengan hubungan ALLAH SWT dan umatnya:

–>Allah memberi kita BERMACAM-MACAM Rejeki seperti:
1.Kesehatan
2.Keluarga, Anak, orang tua
3.Karir, pekerjaan, usaha
4. Panca Indera, udara untuk bernafas (dari lahir tuh dikasihnya)
5. Apalagi coba?? saya sampe ga bisa nyebutin..saking banyaknya…

Apa yg Allah minta dari kita: Supaya Ingat Kepada-Nya,dengan cara beribadah, melakukan perintah_nya dan menjauhi larangan-Nya, berdoa, berdzikir kepada-Nya..

Tapi apa yang terjadi??

kadang kita (saya) suka lupa, solat juga suka nunda (aduuh… giamana itu..??)

Terus..Misalnya lagi dalam perjalanan sudah masuk waktu solat sehingga tidak memungkinkan solat pada waktu yg ditentukan.. Itu juga Allah kasih keringanan..

Atau kita tidak sanggup Solat berdiri..dikasih juga keringanan boleh sambil duduk, tiduran, gerakan mata

Kalau puasa, Allah kasih keringanan buat musafir, buat ibu yag lagi hamil, yang lagi menyusui

Perasaan kalau itu bukan take and give ya?? banyakan take nya kalau gitu..

Tapi Allah masih juga kasih kita nafas, panca Indera, Kenaikan pangkat, gaji, keluarga, kesehatan.. (kayak gitu juga masih ada yg di komplain..)

baik banget kan?? Bayangin : Kita dikasih macem” Kita Take macem” dari Allah, tp begitu mau Give kadang ketunda, malah suka lupa..Terus.. karena Allah sayang banget sama kita, kita ditegur kalau berbuat salah, ga didiemin aja.. Udah gituu.. masih aja kita berkeluh sesah, mengadu bahkan Komplain .. ck..ck..ck.. —> Kalau manusia mah udah diputusin kali…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s